Being a mom is not an option

Pagi-pagi liat Kevin lagi tidur sambi nungging serasa kasih inspirasi buat saya bikin bekel sekolah Kevin. Padahal udah jam 8 lebih, yang artinya saya udah telat ngantor.

Apalagi inget sindiran dari anak kantor soal jam karet nya saya. Kalau datang jam 8.30 disindir dengan senyum, ‘tumben pagi datangnya’. Malu? ya iya lah. Kadang si bos aja dah nangkring jam 8 kurang. Siapa saya dateng lebih telat dari bos, presiden juga bukan. hehehehe

Tapiiiii…..saya telat bukan tanpa sebab. Bukan membela diri, tapi saya pengen ‘ada’ buat Kevin dan Chrysant di pagi hari. Bikin bekel, siapin perlengkapan sekolah, jadi orang pertama yang diliat waktu mereka bangun pagi.

Kalau ada yang bilang, “ibu lain di kantor juga punya anak, rumahnya jauh lagi. tapi datangnya ga telat.” Bisa..bisa…emang kalau mau, saya bisa memilih untuk jalan pintas. Suruh si teteh yang masak buat bekel, Kasih Kevin kue coklat biar mau sarapan. Masalahnya saya gak mau memilih jalan itu. Buat saya, jadi ibu mereka bukan pilihan tapi prioritas pertama.

Kerjaan bisa nunggu, diomelin boss juga rela. Tapi umur Kevin gak akan nunggu, dan saya gak mau ngomelin diri sendiri karena melewatkan masa ini. Kecuali ya kondisi tertentu, kayak meeting ama klien. meski biasanya kalau mau meeting pagi, dari subuh udah akrobat sana sini – mompa, cuci-cuci pompa sambil gendong Chrysant,

Balik lagi kalau ditanya harus milih tanggung jawab sebagai karyawan atau suka rela jadi ibu? ga usah ditanya… I am a mom by default, so i dont want to choose.

Leave a Reply

avatar
  Subscribe  
Notify of