Journey to Hobbiton, the Home of Middle Earth

Salah satu alasan utama saya memilih New Zealand sebagai tujuan liburan karena penasaran sama Hobbiton. Meski bukan fans berat Lord of The Ring (LOTR) sampe segimana, saya penasaran banget sama rumahnya para hobit ini. Notes sebelum baca, postingan ini bakalan berat karena kebanyakan gambar heheheh. Susah milih foto nya karena semuanya berasanya sih baguuus hihihii


Kita sampai Hobbiton sekitar jam 9.40 untuk ikut tur jam 10.15. Excitement overload pas lihat sign Hobbiton di jalan masuk.

welcome-to-hobbiton

hobbiton-street-entry

Penunjuk Jalan menuju Hobbiton

Karena sebelumnya sudah book lewat website Hobbitontour, saya tinggal datang ke counter tiket dengan memberi tahu nama saya dan diberikan tiket asli. Harga tiket Hobbiton ini $79 NZD buat 1 orang dewasa. Anak dibawah 9 tahun gratis selama bepergian sama orang dewasa. Sebenernya udah coba nyari tiket diskon tapi ternyata ga ada tiket diskon Hobbiton. Ada juga travel agent Aviatour yang menawarkan private tur pagi hari sebelum tamu lain datang jadinya lebih puas buat explore Hobbiton. Ngiler banget pengen book tur itu, karena kita juga boleh masuk ke tempat tertentu yg biasanya ga boleh buat umum. Tapi berhubung mahal, kita skip. Harga per orang nya bisa kena sekitar 2,5jt an kalau gak salah.

hobbiton-ticketing-sign

Ticketing Counter Sign

hobbiton-ticketing-counter

Di dalam ticketing counter

hobbiton-ticket-and-brochure

Brosur dan Tiket Hobbiton

hobbiton-entry-gate2

Langsung pada serius Liatin Brosur

Jalanan menuju Hobitton ini lebih mirip ke arah pelosok, melewati pertanian gitu. Jalanannya rada sepi (hampir semua jalanan di New Zealand emang sepi karena tanahnya luas, penduduknya sedikit)

Untung hari ini cuacanya enak, gak panas dan ga ujan. Sebelum naik bus tur dari Shires Rest. Satu bus gitu cuman sekitar 10 orang selain kita dan kita satu-satunya keluarga yang bawa anak. Lainnya sih ada old couple, single traveller dari Irlandia, sama turis dari China. Sepanjang jalan supir busnya jelasin sejarah Alexander Farm yang tadinya peternakan biasa milik keluarga Alexander sampai seal the deal sama Peter Jackson. Dikasih liat juga rumah mereka diatas bukit terpencil gitu. Mereka asalnya sama sekali ga tau itu akan dipakai shooting film apa karena ada confidentiality agreement. Sampai setelah shooting mereka akhirnya tau tapi juga ga ngeh karena mereka ga pernah baca buku JRR Tolkien.

hobbiton-entry-gate

Film LOTR ini memang ketat banget soal confidentiality agreement. Semua pemerannya, sampe pemeran sekecil apapun gak boleh membocorkan detail filmnya tanpa ijin. Turis yang datang waktu Hobbiton ini dibangun untuk setting film kedua aja gak boleh mem-publish foto mereka.

Setelah sekitar 20 menit perjalanan di bus melewati pertanian/peternakan, kita sampe di Hobbiton. Pas turun langsung berasa excited banget, tempatnya bagus dan bersih. Kita sempet liat ada rombongan tur yang sebelumnya (dari kejauhan), ada turis dari Jepang yang pakai cosplay ala Frodo dan Bilbo Baggins. Niat banget mereka pake kostum hobit plus kuping runcing ala hobitnya!

Untung banget kita ambil tur pagi karena belum terlalu rame. Tur guide kita namanya David dan jelasin tiap spot di Hobbiton itu sesuai cerita di filmnya dan beberapa fakta unik tentang Hobbiton.

hobbiton-welcome-sign

Dave – our Tour Guide

Kita bebas foto di depan rumah hobit tapi gak boleh masuk, cuman 1 rumah hobit yang dibuka untuk foto. Itu juga isinya kosong sih, cuman bisa foto nongol di pintu nya hehehehe.

hobbiton-hobbit-hole

hobbiton-hobit-house

hobbiton-hobit-house8

hobbiton-hobit-house3

Hobbiton ini ditata bener-bener supaya seperti desa real. Misalnya aja kebun sayurnya memang ditanam dan dirawat. Baju hobit yang dijemur memang beneran dicuci berkala dan dijemur. Cuman buah-buahan dan makanan aja yang dari replika. Sayang kali kalau tiap kali harus ganti tomat atau labu busuk hanya untuk pajangan.

hobbiton-decoration

Ikan asap imitasi

hobbiton-hobit-house9
Si Dave jelasin kalau jamur di pagar rumah hobit itu buatan. Canggihhh… mereka emang pakai material buatan supaya pagarnya tetap awet dan gak berubah jamuran.

hobbiton-moss
Juga ada ‘Party Tree‘, pohon diatas rumah Bilbo Baggin yang terkenal itu sengaja dibuat oleh Peter Jackson supaya pohonnya sesuai gambaran di ide nya. Makanya pohon ini gak permah berubah cabang dan bentuknya.

hobbiton-party-tree2

Party Tree diatas rumah Bilbo Baggin

Terus ada juga diceritain adegan yang matahari terbit di salah satu bukit. Aslinya daerah bukit itu harusnya tempat matahari terbenam, bukan terbit. Jadinya saat shooting semua adegannya di reverse supaya dapet scene nya matahari terbit. Kereeeen.. totalitas dan detailnya itu ya!

Pokoknya Hobbiton ini dirancang sedemikian rupa supaya sesuai gambaran Peter Jackson.

Banyak juga informasi yang kita gak denger, karena kita gak terlalu merhatiin tur guide…terlalu sibuk foto-foto. Orang asia itu emang ya urusan selfie lebih penting hahaha. Kalau turis lain kebanyakan asik nanya dan ngobrol ama tur guide. Mereka penasaran sama info-info detail Hobbiton. Saya ama orang China malah ketinggalan melulu karena sibuk foto. Meski waktu nya gak banyak, tapi cukup lah waktu buat foto. Kita agak ribet aja karena anak-anak ga mau diem. Sampe Dave nanya berkali-kali,”Indonesia, are u good?” huehehe karena sering ilang di belakang.

Siapa sih yang gak ngebet foto kalau pemandangannya bagus-bagus kayak ini?

hobbiton-lake

hobbiton-hobit-house10

hobbiton15

hobbiton2

hobbiton14

hobbiton16

hobbiton-green-dragon-inn5

hobbiton11

Tambah siang tambah banyak pengunjung yg datang. Meski giliran dan diatur jadwalnya, tetep aja ga asik pas foto background keren Hobbiton ada foto bombing turis lain huehehehe.

Setelah keliling, kita berakhir di Green Dragon™ Inn, tempat makan di LOTR buat orang minum-minum. View dari atas bukit ke arah Green Dragon™ Inn ini keren banget karena terletak di tepi danau.

hobbiton-shire-res-view

Dari tur ini dapat complimentary minuman. Kita milih Ginger Beer yang lebih mirip Sprite rasa jahe, aneh sih tapi lumayan enak. Tempatnya homey banget, sama persis seperti di filmnya. Cuman perabotannya seukuran orang biasa, bukan seukuran hobit. Kalau pesen makanan atau buffet juga bisa tapi agak mahal.

hobbiton-green-dragon-inn6

Green Dragon™ Inn

hobbiton-green-dragon-inn-ginger-beer

Ginger Beer

hobbiton-green-dragon-inn-bathroom

Toiletnya dibuat kayak model jadul dari kayu

hobbiton-green-dragon-inn7

hobbiton-green-dragon-inn8

Perapiannya bikin hangat, apalagi sambil santai duduk depannya

hobbiton-green-dragon-inn2

hobbiton-green-dragon-inn

Tempat pesan makanan

hobbiton-green-dragon-inn9
Abis itu kita jalan keluar dan masuk ke mobil. Total tur sekitar 2 jam lamanya tapi rasanya cepet. Supir ama tur guide nya ramah banget, nanya ke semua turis apa kita have a good time.

hobbiton-tour-guide

Kevin (*sama mama) pengen foto ama Tur Guide nya

Masih belum move on, kita gak langsung pengen pulang aja. Masih betah heheheh jadi makan siang dulu di Shire Rest Cafe. Sayang cafe ini gak ada dekor-dekornya sama sekali, kayak cafe biasa. Disana cuma sedia sandwich, pie dan makanan cemilan bule gitu. Harganya biasa standar New Zealand, rata-rata $8NZD sampe $20NZD (IDR 80-200rb)

hobbiton-shire-rest-cafe

Shires Rest Cafe

Disini juga ada toko suvenir untuk beli pernak pernik Lord of The Ring dan film The Hobbit, cuman harganya mahal hehehe

hobbiton-souvenir-shop2

hobbiton-souvenir-shop

lotr-souvenir-ring-charm

Dari Hobbiton kita lanjut ke Waitomo buat liat Glow Worm Cave.

Overall ini salah satu tempat di North Island yg kudu didatengin kalau ke New Zealand. Really worth it ya menurut saya. Tapi sekali kesana cukup lah, cuma buat foto dan liat karena gak banyak yang bisa kita lakuin disana. Anak-anak juga cukup excited. Kebayang hebohnya Kevin nanti kalau dikasih liat film LOTR (selama ini anak-anak belum pernah nonton).

hobbiton17

Buat liat foto-foto selfie kita, bisa dicek di gallery foto disini.

Leave a Reply

avatar
  Subscribe  
Notify of