Es Krim Ragusa

Es Krim Ragusa, es krim jaman baheula

Buat pencinta kuliner di Jakarta mungkin nama es krim ini udah gak asing lagi. Es krim Italia ini udah jadi warisan turun temurun dari tahun 1932. Gak heran kalau ruangannya emang bergaya jaman baheula banget, dengan tembok kusam, lukisan jadoel dan kursi rotan.

Sebenarnya belasan tahun yang lalu udah pernah kesana waktu jaman kuliah dulu, cuman udah agak lupa rasanya. Jadi pas malam minggu kemarin, saat Jakarta sepi dilanda arus mudik lebaran, malem-malem niat dijabanin nyari tempat di jalan Veteran ini. Sempat nyasar karena si papi rada gak hapal daerah sana, jadi muterin gambir dan monas dulu sebelum makan es krim. hehehe

Ternyata pas nemu jalannya gampang. dari arah kota tinggal belok kiri pas di jalan veteran, lokasinya tidak jauh dari situ. Katanya di depan tempat ini ada yang jualan otak otak dan sate, tapi saat saya kesana terpaksa menahan lapar karena yang ada cuma penjualan kue ape (kue bulat mirip sorabi berwarna hijau). mungkin karena sudah agak malam (sekitar jam 8) atau mungkin penjualnya lagi mudik pulang kampung. Di sebelahnya ada rumah makan yang menjual mpek-mpek. Dari depan, pembeli udah berderet mengantri. Cuman berhubung sudah terlanjur sampe, akhirnya ikutan ngantri. Ternyata gak lama juga nunggu antriannya.

Di saat mengantri, kita udah bisa pesen es dari menu yang ada di meja dan dicatat oleh pelayannya beserta total harganya. Jadi saat ke kasir, tinggal membayar pesanan dan dikasih secarik kertas order untuk diberikan ke ‘peracik’ es krim. Untunglah meski ramai, langsung dapet tempat duduk dipojokan.

Es Krim Ragusa

Dari website-website emang udah di-mention kalau pelayan di Ragusa ini rada-rada jutek, jadi ya udah siap-siap. Yang agak bikin kecewa sih kebersihan tempat dan rasa es krim nya sendiri. Tempat nya sama sekali gak nyaman karena lumayan kotor, apalagi pas di pojok itu lokasinya dekat tempat sampah. Meski gak bau, gak asyik aja makan deket tumpukan styrofoam bekas. (es krim Ragusa ini disajikan di styrofoam yang dilapisi plastik sehingga bisa makan sambil berdiri, makan di tempat atau dibawa pulang). Jauh dari bayangan saya tentang cafe es krim asyik dan santai. Yang ada saat makan juga udah dilirik pembeli-pembeli yang mengantri mencari tempat duduk. Belum lagi ada pengamen masuk yang nyanyi terus sampe dikasih uang.

Es Krim Ragusa

Untuk rasanya bikin saya bertanya apa yang membuat es krim ini begitu terkenal. Mungkin karena udah lama dan turun temurun ya? tapi menurut saya standar banget. Saya pribadi lebih suka es krim Campina atau es krim gentong yang rasa susu dan krim nya lebih berasa. Selain hiasannya yang menarik, rasa es krim Ragusa ini biasa banget. Agak kasar teksturnya dan kurang creamy.

Pilihan rasa yang ditawarkan sebenarnya cukup beragam:

  • Regular flavour (strawberry, vanilla, chocolate, mocca @Rp.15.000 dan Nougat Rp.20.000)
  • Premium Flavored (Durian dan rum raisin @Rp.20.000)
  • Mixed Flavored (coupe de maison – isinya vanilla dan nougat Rp.20.000, special mix – isinya vanilla, strawberry dan nougat Rp.25.000)
  • Fancy Flavored (Chocolate sundae Rp.25.000, Tutti Frutti Rp.30.000, Cassata Siciliana Rp.30.000, Banana Split Rp.35.000, Spaghetti Ice cream Rp. 35.000)
  • Minuman lain seperti ice tea, ice cream soda dengan range harga sekitar Rp.10.000- 25.000)

Waktu itu kita memesan special mix, strawberry, coupe de massion dan spaghetti ice cream. Spaghetti ice cream ini isinya es krim vanilla, disiram saus coklat dan ditaburi bubuk kacang.

Es Krim Ragusa

Secara general, buat yang penasaran dengan kuliner jadoel Jakarta, mungkin boleh dicoba. Tapi untuk bikin ketagihan, buat saya sih enggak terlalu minat datang kesana lagi.

Ragusa Italian Ice Cream
Jl. Veteran I no.10
Jakarta Pusat
10110

Leave a Reply

avatar
  Subscribe  
Notify of