Mutiara Taman Palem Banjir

(Gak) Mendadak Banjir

Banjiiir. Udah langganan tiap awal tahun Jakarta selalu banjir parah. Gak afdol jadinya pas lagi happening gini gak nulis soal banjir.

Memang saya salah satu yang beruntung gak gitu merasa kena imbas banjir parah, gak sampe masuk rumah atau paling parah terisolasi gak bisa kemana-mana. Di saat orang lain heboh karena rumahnya kebanjiran. Saya heboh karena si mbak gak masuk kerja gara-gara rumahnya kebanjiran. Kasian juga sih liat dia jalan jauh sambil basah-basahan, bajunya kerendem sepinggang karena jalanan di rumahnya banjir. Tapi aneh aja kalau saya gak masuk kantor terus alesannya si mbak kebanjiran. Bukan saya yang kebanjiran hehehe… Terus kalau dia diem di rumah yang udah terlanjur terendem banjir juga mau ngapain kan? banjir kan gak surut dengan diem aja *serasa kejam jadinya kalau nulis gini…

Saya ga akan bahas kenapa banjir, nyalahin orang yang buang sampah sembarangan, developer yang terus bikin rumah sampe nutup saluran air atau tambah banyaknya gedung tinggi sehingga gak banyak lagi taman hijau di Jakarta. Ribet! Itu urusan Jokowi- Ahok aja.

Saya bukan termasuk aktivis yang ikutan kegiatan bersihin kali atau gotong royong bersihin lingkungan sekitar. Saya cuman suka buang sampah gak sembarangan. Awalnya juga saya termasuk cuek dalam urusan buang buang sampah, terutama jarangnya tempat sampah di jalanan umum. Cuman si papi yang terus menerus ingetin kalau liat saya buang sampah ga di tempatnya. Kadang mikir dia kalau jadi freelancer memungut sampah, cocok juga hehehe. Soalnya dia biasa sampe rela mungut sampah yang saya buang, terus dibawa itu sampah kemana-mana sampe nemuin tempat sampah. Pokoknya si papi kerajinan banget deh! Lagian ngefek gitu kalau cuman 1 orang seperti si papi dibanding banyaknya penduduk jakarta yang buang sampah seabrek? Enggak ngefek! Cuman ternyata kebiasaan ini menular, lama-lama saya juga jadi terbiasa. Kalau gak nemu tempat sampah, itu sampah biasa saya bawa kemana mana. Kalau Kevin buang sampah sembarangan, saya bantu pungutin dan bawa-bawa kemana-mana juga.

Memang impact nya gak berasa langsung kayak kita bebersih kali atau kegiatan sosial, but at least saya bisa mengurangi rasa bersalah kalau ngeliat kali meluap karena sampah. Bukan saya yang nyampah sampe menyebabkan banjir, setidaknya gak secara sengaja (ga tau juga kalau dari tempat sampah, ama petugasnya dibuang ke tempat yang tidak semestinya) hehehe

PS: Gambar diatas foto kemarin di jalanan belakang Carefour Palem yang udah langganan dari tahun ke tahun kebanjiran. Pernah ada motor nekat yang sok tau jalanan Palem, nerobos gitu aja dan nyungsep ke kali karena gak tau kalau yang di tengah itu kali asli, bukan jalanan yang tergenang.

Leave a Reply

avatar
  Subscribe  
Notify of